10 Ungkapan Cinta Menyakitkan dalam Bahasa Indonesia - Sunda

Bagi sebagian orang cinta bisa sangat menyakitkan, jadi luka batin yang dalam. Berikut 10 ungkapan cinta menyakitkan dalam bahasa Indonesia-Sunda.
Ilustrasi - Air mata, cinta yang menyakitkan. (Foto: Tagar/Unsplash/Engin Akyurt)

Jakarta - Ada yang bilang cinta itu sesuatu yang indah, menyenangkan, menggembirakan, membahagiakan. Tapi tunggu dulu. Cinta juga bisa adalah sesuatu yang sangat menyakitkan, pahit, perih, pedih. Orang-orang yang pernah mengalaminya tahu rasanya. Cinta bisa menciptakan penderitaan batin, luka dalam yang bisa jadi sangat sulit disembuhkan. Orang-orang tertentu membutuhkan waktu yang panjang untuk sembuh dari penyakit cinta. Berikut 10 ungkapan cinta yang menyakitkan dalam bahasa Indonesia dan Sunda.

1. Aku tidak pernah merencanakan mencintai kamu. Perasaan itu muncul dengan sendirinya. Semakin aku berusaha melupakanmu, semakin aku mengingatmu dan semakin dalam perasaan cinta itu. Ajari aku mencintaimu sewajarnya agar aku tidak merasakan sakit saat kamu harus pergi jauh dariku.

Abdi henteu kantos merencanakeun mitresna anjeun. Rarasaan eta wedal ku sorangan. Beuki abdi usaha mopohokeun anjeun,beuki abdi ngemut anjeun sarta beuki dina rarasaan tresna eta. Ajari abdi mikacinta anjeun sabongbrong supados abdi henteu ngarasakeun udur wanci anjeun kedah mios tebih ti kuring.

2. Apakah perasaan cinta dan sayang itu sebuah kejahatan? Aku tidak pernah merencanakan situasi ini terjadi. Mencintaimu membuatku kuat, membuatku bersemangat. Haruskah kubunuh rasa cinta itu? Sungguh menyakitkan, dua orang saling cinta tapi tidak bisa bersatu. Dan aku sedang berada dalam situasi itu. Aku cinta kamu, aku ingin kamu tahu itu. Aku tidak tahu akan ke mana ujung cinta kita. Aku berbisik kepada Semesta agar menjaga semua. Keadaan menjadi baik untuk semua.

Apakah rarasaan tresna sarta kehadiran eta kajahatan? Abdi henteu kantos merencanakeun kaayaan ieu lumangsung. Tresna anjeun midamel kuring hebat,midamel kuring bergairah. Haruskah abdi maehan tresna eta? masket pisan,dua jalmi silih mitresna nanging henteu tiasa ngahiji. Sarta abdi dina kaayaan eta. Abdi deudeuh anjeun,abdi hoyong anjeun terang na. Abdi henteu terang mios ka pernikahan ahir tresna urang. Abdi nyedek Semesta kanggo nangtayungan sadaya. Seueur perkawis robih barobah kaayaan mending.

3. Sudah tak terbilang air mata tumpah pada malam-malam kelam, hanya itu yang bisa aku lakukan. Menangis. Tak ada kata yang mampu mewakili perasaan hatiku. Luka ini begitu dalam. Hanya air mata yang mampu mewakili perasaanku. Menangis. Hanya itu yang bisa aku lakukan. Aku tidak bisa menyalahkan keadaan. Aku tidak bisa menyalahkan takdir. Hanya bisa berharap luka hati ini segera sembuh. Tak tahu lagi apa itu kebahagiaan. Aku hanya ingin mempunyai akal sehat dan tidak menyakiti siapa pun.

Atos tak kaitung cipanon bahe dina wengi-wengi kelam,ngan eta anu tiasa abdi pigawe. Ceurik. Tak aya sanggem anu sanggem ngawakilan rarasaan hate kuring. Tatu ieu kitu dina. Ngan cipanon anu sanggem ngawakilan rarasaan kuring. Ceurik. Ngan eta anu tiasa abdi pigawe. Abdi henteu tiasa menyalahkeun kaayaan. Abdi henteu tiasa menyalahkeun takdir. Ngan tiasa ngaharepkeun tatu hate ieu geura-giru damang. teu nyaho nuju naon eta kabagjaan. Abdi ngan hoyong ngagaduhan uteuk damang sarta henteu nganyenyeri saha bae.

4. Kadang aku tidak tahu lagi mana batas benar dan salah, saat aku sangat mencintaimu, seseorang yang sepertinya sangat tidak mungkin aku miliki. Kamu, entahlah, kenapa kamu begitu menguasai perasaanku. Saat aku hanya memikirkan diriku sendiri, aku ingin secepatnya pergi denganmu, membangun kehidupan baru yang indah penuh cinta. Sesuatu yang tampaknya hanya ada dalam pikiran, sangat sulit diwujudkan.

Sakapeung abdi henteu terang deui manten wangkid leres sarta lepat,wanci abdi mikacinta anjeun pisan,hiji jalma anu jigana henteu pisan manawi abdi piboga. Anjeun,teuing atuh,naha anjeun kitu ngawasa rarasaan kuring. Wanci abdi ngan ngamanahan diri kuring sorangan,abdi hoyong sagancangna mios kalawan anjeun,ngawangun kahirupan anyar anu endah caos tresna. Hiji hal anu kasampak ngan aya dina pikiran,sesah pisan diwujudkeun.

5. Mencintaimu, apakah ini sebuah anugerah, atau sebuah musibah. Kamu yang tadinya tidak kukenal, kamu yang tadinya begitu asing dan jauh. Aku terus bertanya, kenapa kamu seperti menyendera perasaan dan pikiranku. Kamu, apakah kamu merasakan hal yang sama dengaku? Entah kenapa aku sangat yakin kamu mempunyai perasaan yang sama denganku. Hanya saja, bedanya, aku mempunyai hati yang lemah, sedangkan kamu mempunyai hati yang kuat. Semoga aku bisa mengambil hikmah dari peristiwa menyakitkan ini.

Mikacinta anjeun,apakah ieu hiji kasinugrahan,atawa hiji balai. Anjeun anu kawitna henteu kukenal,anjeun anu kawitna kitu sejen sarta tebih. Abdi teras naros,naha anjeun sepertos menyendera rarasaan sarta pikiran kuring. Anjeun,apakah anjeun ngarasakeun perkawis anu sami dengaku ? Teuing naha abdi yakin pisan anjeun ngagaduhan rarasaan anu sami kalawan kuring. Ngan wae,bedana,abdi ngagaduhan hate anu lemah,sedengkeun anjeun ngagaduhan hate anu kiat. Mugi-mugi abdi tiasa nyokot hikmah ti kajadian nyelekit ieu.

6. Ada yang bilang, masalah yang datang, masalah yang menyakitkan yang tidak membuat seseorang mati akan membuah seseorang jauh lebih kuat di kemudian hari. Sepertinya benar, sepertinya masuk akal. Akankah itu terjadi pada diriku. Aku yang sedang tergila-gila sama kamu. Kamu yang semakin hari semakin sulit kurengkuh. Kamu yang menyembunyikan cintamu padaku.

Aya anu ngomong,masalah anu dongkap,masalah anu nyelekit anu henteu midamel hiji jalma nilar bade membuah hiji jalma tebih langkung kiat di poe kahareupnakeun. Jigana leres,jigana lebet uteuk. Akankah eta lumangsung dina diri kuring. Abdi anu nuju tergila-gelo sami anjeun. Anjeun anu beuki dinten beuki sesah kurengkuh. Anjeun anu nyumputkeun tresna anjeun dina kuring.

7. Kamu begitu pintar bersandiwara. Kamu pintar menyembunyikan perasaanmu yang sesungguhnya. Kamu yang tidak memikirkan dirimu sendiri. Kamu yang mampu menepis ego diri. Ajari aku sepertimu. Ajari aku dewasa sepertimu. Kamu pribadi yang kuat yang aku cintai. Ajari aku mempunyai hati yang ikhlas sepertimu.

Anjeun kitu singer bersandiwara. Anjeun singer nyumputkeun rarasaan anjeun anu saestuna. Anjeun anu henteu ngamanahan diri anjeun sorangan. Anjeun anu sanggem menepis ego diri. Ajari abdi sepertos anjeun. Ajari abdi sawawa sepertos anjeun. Anjeun pribadi anu kiat anu abdi cinta. Ajari abdi ngagaduhan hate anu cios sepertos anjeun.

8. Usiaku semakin bertambah tapi kenapa aku semakin tidak dewasa. Aku begitu lemah dan hanya peduli pada kepentingan diri sendiri. Tidak seperti kamu yang kuat dan dewasa. Kenapa kamu bisa seperti itu? Jangan marah. Jangan bosan untuk mengajariku bagaimana menjadi dewasa. Tolong bersabarlah menghadapi aku yang sering kekanak-kanakan. Aku berpikir, betapa beruntungnya dia yang memilikimu. Sedangkan aku. Aku begitu rapuh, tak pantas dicintai siapa-siapa. Apakah aku salah menilai diriku? Apa penilaianmu tentang aku, wahai sesesorang yang sangat aku cintai.

Umur kuring beuki nambahan nanging naha abdi beuki henteu sawawa. Abdi kitu lemah sarta ngan paduli dina kapentingan diri sorangan. Henteu sepertos anjeun anu kiat sarta sawawa. Naha anjeun tiasa sepertos eta? Ulah ambek. Ulah bosen kanggo ngawurukan kuring kumaha barobah kaayaan sawawa. Tulung bersabarlah nyanghareupan abdi anu sering kekanak-kanakan. Abdi mikir,betapa nanjung na anjeunna anu ngabogaan anjeun. Sedengkeun abdi. Abdi kitu rapuh,tak pantes dicintai saha-saha. Apakah abdi lepat meunteun diri kuring? Naon pameunteunan anjeun ngeunaan abdi,wahai sesesorang anu abdi pisan cinta.

9. Dari pandangan matamu, aku tahu kamu mencintaiku. Kamu tidak bisa berbohong kepadaku. Dari pandangan matamu juga, aku tahu kamu adalah seseorang yang tidak egois. Kamu dewasa. Kamu memikirkan kepentingan yang jauh lebih besar. Kamu menjaga kebaikan semuanya. Andai aku bisa sepertimu, mungkin rasa sakit ini tidak perlu ada.

Ti tetempoan panon anjeun,abdi terang anjeun mitresna kuring. Anjeun henteu tiasa berbohong ka kuring. Ti tetempoan panon anjeun oge,abdi terang anjeun nyaeta hiji jalma anu henteu egois. Anjeun sawawa. Anjeun ngamanahan kapentingan anu tebih langkung ageung. Anjeun ngajagi kebaikan sadayana. Lamun abdi tiasa sepertos anjeun,manawi rasa udur ieu henteu peryogi aya.

10. Kita semakin menua. Kita hanya bagian dari cerita. Apa yang terjadi hanyalah kepingan-kepingan warna dalam hidup. Saat kamu datang dalam hidupku, aku merasakan kebahagiaan dan penderitaan dalam satu napas. Aku hanya manusia lemah yang berusaha menjadi orang baik. Semoga aku bisa menjadi seseorang yang mampu memelukmu dalam doa.

Urang beuki ngolotan. Urang ngan haturan ti carios. Naon anu lumangsung saukur sesemplekan-sesemplekan kelir dina hirup. Wanci anjeun dongkap dina hirup kuring,abdi ngarasakeun kabagjaan sarta kasangsaraan dina hiji ambekan. Abdi ngan jalmi lemah anu usaha barobah kaayaan jalmi sae. Mugi-mugi abdi tiasa barobah kaayaan hiji jalma anu sanggem memelukmu dina dua. []

Baca juga:

Berita terkait
Puisi Gus Mus dalam Bahasa Jawa: Bila Kutitipkan
Bila Kutitipkan, satu judul puisi karya Kiai Ahmad Mustofa Bisri atau akrab disapa Gus Mus. Berikut ini terjemahannya dalam bahasa Jawa.
11 Ucapan Selamat Idul Fitri 2020 dalam Bahasa Sunda
Jangan kehilangan kegembiraan hari raya Idul Fitri walau 2020 ini sedang pandemi Covid-19. Berikut ucapan selamat Idul Fitri dalam bahasa Sunda.
25 Istilah Terkait Virus Corona dalam Bahasa Sunda
Jawa Barat hingga Senin 30 Maret 2020 berstatus zona merah corona Covid-19. Berikut istilah-istilah terkait virus corona dalam bahasa Sunda.
0
Jalan Tol Serpong-Cinere Bayar Rp 11.000 Mulai 2 Juni
Jalan Tol Serpong-Cinere, ruas Seksi I Serpong-Pamulang mulai dikenakan tarif sebesar Rp11.000 untuk golongan 1 mulai Rabu, 2 Juni 2021.